Agen Perjalanan Tempo Doeloe

see java

Armada mobil Michael's Java Motor Touring Co.

Saat berselancar di dunia maya, saya menemukan sebuah buku panduan wisata yang diterbitkan di Surabaya pada tahun 1918. Buku yang diberi judul “See Java” ini dikeluarkan secara khusus oleh Michael’s Java Touring Co., sebuah agen perjalanan, buat turis-turis asing yang ingin menikmati keindahan pulau Jawa ketika itu.

(lebih…)

Iklan

Kisah Berretty, taipan media dari Batavia

D.W. Berretty (sjoerdm.dds.nl)

Tak banyak orang tahu bahwa sejarah pers Indonesia sempat mencatat kiprah seorang blasteran bernama Dominique W. Berretty. Lelaki flamboyan ini sukses menguasai jalur penyebaran informasi di Batavia sebelum tewas mengenaskan pada 1934. Sebuah kurun waktu yang singkat namun menyimpan sisi dramatis dalam karier dan kehidupan pribadinya.

(lebih…)

Makan malam di istana Buitenzorg

Rumah kediaman Gubernur Jenderal Belanda tahun 1885 (kini Istana Presiden Bogor) . Foto koleksi Troppen Museum.

Bogor tempo doeloe adalah kota peristirahatan orang-orang Belanda yang tinggal dan bekerja di Batavia. Hawanya yang sejuk karena berada di kaki Gunung Salak dan curah hujannya yang tinggi, membuat kota ini menjadi “tempat makan angin” bagi mereka yang jenuh dengan pengapnya kota besar. Itulah sebabnya orang-orang Belanda menyebut kota ini “Buitenzorg” yang artinya “tanpa kekhawatiran”.

(lebih…)

Naik kereta api, tut-tut-tut…

Stasiun Tanggung

Litografi lukisan karya Josias Cornelis Rappard yang menggambarkan stasiun Tanggung di Grobogan, Jawa Tengah

Sejarah transportasi kereta api di Indonesia mungkin termasuk yang tertua di dunia.  Pada tahun 1864, pemerintah kolonial Hindia Belanda sudah membangun lintasan rel dari desa Kemijen (Semarang) ke Tanggung (Grobogan), meski di Inggris kereta api sudah digunakan sebagai alat transportasi sejak tahun 1830.  Dalam konteks alih teknologi, selang waktu 34 tahun termasuk cepat pada waktu itu, mengingat jauhnya jarak dunia Barat dan Timur, serta terbatasnya moda angkutan antar benua yang hanya mengandalkan kapal laut. (lebih…)

Hotel des Indes, ikon Batavia

Hotel des Indes 1931

“Hotel des Indes benar-benar nyaman. Setiap tamu mendapat ruang duduk dan kamar tidur yang menghadap beranda, dimana mereka dapat menikmati secangkir kopi di pagi hari dan teh di sore hari. Di tengah bangunan hotel yang terbuka terdapat beberapa kolam pemandian yang bisa digunakan kapan saja.  Sarapan disajikan secara prasmanan pada jam sepuluh pagi dan makan malamnya pada jam enam sore. Semua kenikmatan itu dapat diperoleh setiap tamu dengan biaya yang terjangkau. “ (lebih…)